Bagaimana Rasanya Bercinta - Info

Bagaimana Rasanya Cinta - Info | Bila kita membuka mata dan memandang sekeliling kita, terdapat banyak sekali ragam manusia. Masing-masing dengan hal sendiri tanpa mempedulikan orang lain yang berada di sekeliling. Teks pada kali ini, ingin saya highlightkan perkataan couple dalam kalangan remaja.


Bercerita mengenai isu ini, ya, saya juga pernah terjerat di dalam perangkapnya. Usia seawal 15 tahun, saya melihat dan sering mendengar kisah dan cerita dari rakan-rakan sekelas tentang HEBATnya cinta mereka. Setiap kali ada peluang untuk berjumpa, mereka tidak akan melepaskan peluang itu. Jika tidak dapat bertemu, sms akan berkhidmat sebagai melepaskan rindu antara dua jiwa yang sudah di lamun cinta.

Lalu, saya bertanyakan kepada rakan saya, Bagaimanakah perasaan orang yang bercinta..? Jawapan yang rakan saya berikan adalah, ” ko kenalah rasa sendiri, barulah tahu betapa manisnya..”

Saya tidaklah mengatakan saya cantik.. Saya tidak mengatakan saya ayu.. Saya tidak mengatakan sama sekali saya seorang gadis yang hebat.. Sejak saya melangkah ke alam persekolahan menengah, memang saya menerima beberapa surat dari pelajar-pelajar lelaki yang ingin menjadikan saya kekasih mereka. Tetapi, pada saat itu, saya masih belum mengerti, apa itu cinta, mungkin masih terbawa-bawa naluri kanak-kanak dari sekolah rendah.

Pernah beberapa kali senior perempuan sekolah mengugut saya hanya kerana teman lelaki mereka memberikan love letter kepada saya. saya sendiri hairan dan pelik, sehebat mana kehebatan cinta yang mereka rasakan sehingga sanggup memalukan diri sendiri.

Hinggalah saya melangkah ke alam separah remaja dan naluri ingin tahu itu timbul. Akhirnya, saya bersetuju untuk menerima seorang lelaki dalam hidup saya selepas setahun dia memerhatikan saya sewaktu di sekolah. Pada masa tersebut, saya berumur 15 tahun.

Mulanya, saya tidak mengenali siapakah gerangan lelaki tersebut kerana dia hanya bertanyakan pada saya melalui sms dengan mendapatkan nombor telefon daripada rakan-rakan saya. Saya tanpa berfikir panjang, terus menerima kerana rasa ingin tahu bagaimana perasaan orang yang bercinta.

Selama sebulan kami hanya berhubung di dalam telefon, akhirnya, dia ingin berjumpa dan saya letakkan syarat, dia mesti membawa 2 atau 3 orang temannya bersama dan saya akan membawa 2-3 orang rakan saya. Tapi, saya bawa lebih dari 5 orang. pertemuan pertama kami adalah di kantin sekolah dan itu adalah pertama kali saya melihatnya.

Rupanya, dia adalah seorang pelajar dari kelas Sains tulen dan memang ramai juga pelajar perempuan yang meminatinya. Pertemuan pertama kami, hanya rakan-rakan yang banyak bercerita dan kami hanya diam. Langsung tidak bercakap sehinggalah perjumpaan selesai.

Selama beberapa bulan menjadi sepasang kekasih, saya masih tidak merasa kehebatan cinta yang sering diceritakan oleh rakan-rakan yang lain. selepas pertemuan kami yang pertama, dia ingin bertemu lagi dan berkali-kali mengajak untuk bertemu, tapi ada saja alasan yang saya berikan kerana saya terasa seperti banyak mata yang memandang seperti yang saya rasakan pada pertemuan kami yang pertama. Tidak tahu mengapa..

Akhirnya, saya rasa seperti tidak ada apa-apa benefits pun bila mempunyai pasangan, dan saya memutuskan hubungan kami dengan tanpa ada sebarang alasan. Dia sangat kecewa dan sedih.. Selama seminggu dia tidak bersemangat sewaktu berada di sekolah. Rakan-rakannya memujuk untuk saya menerimanya kembali. Akhirnya, saya kesian dan menerimanya kembali walaupun tidak ada perasaan cinta dalam hati.

Hubungan tanpa percintaan memang tidak kekal lama, saya kembali memutuskan hubungan kami dengan sebab ingin menumpuhkan perhatian pada pelajaran dahulu. Tambahan pula, saya semakin rimas bila dia berkali-kali mengajak untuk berjumpa. dia menelefon pada saat itu juga(kerana saya memutuskan hubungan melalui sms) dan apa yang saya dengar adalah tangisannya. Saya sungguh rasa bersalah pada saat itu kerana baru saya sedar yang saya telah mempermainkan hatinya. Saya rasa diri saya sangat kejam bila mendengar tangisannya yang tidak pernah saya dengar sebelum ini.

Mulanya, saya keraskan hati untuk tidak menerimanya kembali, tapi rasa bersalah bertambah apabila setiap hari dia menghantar sms yg memberitahu betapa terlukanya dia. Hati saya memang mudah tersentuh dan mudah merasa kasihan pada orang lain, saya tidak sampai hati bila melihat dia merayu-rayu dan menangis. Akhirnya, saya menerima dia kembali.

Saat saya melangkah ke alam IPT, banyak yang dapat saya lihat. pelbagai ragam manusia. Dari sinilah saya banyak mempelajari erti kehidupan sebenar. Saya melihat ramai pelajar yang sama kampus akan belajar mengulangkaji bersama-sama, makan bersama-sama, ke kelas bersama-sama… dalam fikiran saya, hanya satu, mereka tidak bosan ke bila sentiasa bersama dengan orang yang sama pada setiap masa?

Dan dimana sahaja, mereka pasti akan berpegangan tangan. ketika itu, saya terfikir, selama saya mengenali ‘dia’ dan menjadi kekasihnya, perkara yang tidak pernah kami lakukan adalah berpegang tangan. Seperti ada satu magnet pada diri kami yang mempunyai kutub yang sama.

Dunia IPT la yang banyak mengajar saya apa itu couple. Saya bernasib baik kerana mempunyai seorang kakak yang memandu saya tatkala diri ini masih tidak mengetahui selok belok dunia sebenar. Kakak saya banyak berpesan, Jaga diri dan jangan terpengaruh dengan rakan-rakan yang tidak baik. Saat itu, saya sedar bahawa selama ini, saya telah banyak terpengaruh dengan teman2 sekolah dulu. Terpengaruh dengan cerita-cerita kehebatan cinta mereka..

Di dunia IPT jugalah, saya mengerti apa itu Islam (kerana saya berasal dari keluarga muallaf) kerana saya tidak ada saudara mara, datuk atau nenek yang boleh saya jadikan rujukan dan pertanyaan berkenaan Islam. Di sini, saya berjumpa dengan ramai rakan2 yang muslim dengan pelbagai bangsa. dan rakan yang rapat dengan saya seorang berbangsa Melayu. Dia banyak memberitahu dan menceritakan saya Islam itu bagaimana.

Pada mulanya, saya hanya menganggap Islam itu, kita perlu berkelakuan baik dan Allah akan suka. Bertudung dan Allah akan sayang. Jaga maruah diri dan Allah akan cinta. Tapi sebenarnya, Islam itu, kita hendaklah berkelakuan baik luaran dan juga dalaman.. merendah diri.. Kita hendaklah menutup aurat selengkapnya, bukan membungkus aurat dengan baju ketat tetapi memakai tudung, kita menjaga maruah kita, bersopan-santun, pergaulan antara lelaki dan perempuan yang ajnabi dan yang sangat penting adalah Jaga Solat 5 waktu.

Pada satu malam, saya duduk bersendirian melayan bunyi cangkerik dan sunyi malam itu. Tiba-tiba otak saya teringatkan dia. Sejak saya melangkah ke IPT, sudah lama kami tidak berhubung. Rasanya hampir 2 bulan. Last kami ber sms pun diakhiri dengan pergaduhan kerana saya tidak mengendahkannya dan jarang membalas smsnya. Pada malam itu, tangan saya ringan mencapai telefon bimbit dan menghantar sms ingin meminta putus darinya dan kali ini saya NEKAD dan tidak akan kalah dengan rayuannya lagi.

Dia membalas, Mengapa? Adakah saya mempunyai lelaki lain?.. Saya hanya tersenyum membaca sms itu. Seperti ada sesuatu yang memberikan saya alasan yang terbaik dan saya harap alasan itu dapat mengubati kekecewaannya. saya membalas smsnya dengan menjawab, tidak ada lelaki lain yang saya cintai kerana saya tidak rasa bagaimana cinta sesama manusia yang sebenar, saya hanya rasa bersalah pada Allah kerana telah membelakangkanNYA selama ini dan tidak sedar akan kehadiran Allah yang sentiasa menemani hambaNya di saat susah atau senang.

Saya hanya ingin mendekatkan diri pada Allah dan ingin belajar lagi serta mendalami Islam. Belajar serta mendalami Islam sahaja, tidak cukup, saya mahu praktikan cara hidup Islam yang sebenar dalam kehidupan saya. saya harap awak memahami saya. dan itu ada sms terakhir dari saya kepada dia 2 tahun lepas. keesoaknnya, dia setuju. Barulah saya terasa seperti terbang semua beban yang menghimpit minda.

Memang banyak perubahan yang berlaku pada saya saat saya melangkah ke dunia IPT ini. Alhamdulillah, Allah telah temukan saya dengan ramai rakan yang boleh saya jadikan teladan. Ya Allah, sungguh besar cahaya hidayah yang telah Engkau kurniakan ini sehingga tidak terucapkan dengan kata-kata betapa indahnya, manisnya, bahagianya hidayah ini. Mungkin inilah hebatnya rasa cinta yang dahulunya pernah diceritakan oleh rakan2 saya tentang cinta mereka, tetapi cinta yang saya dapat ini, tidak dapat saya ceritakan dan ungkapkan betapa indahnya.. hebatnya.. sangat indah..


Saya amat bersyukur kerana Allah melindungi saya yang jahil ini daripada mendekati bunga-bunga zina dan masih memberikan peluang pada saya untuk memandang dengan lebih dalam erti ISLAM. salah satu nikmat yang terbesar dari Allah..
Alhamdulillah. Allah itu Maha Besar. Allah Maha Agung. Allah segalanya.


0 comments: